Rancangan Penelitian Deskriptif

Tujuan Penelitian Deskriptif

Menurut *Borg dan Gall (2003), penelitian dalam bentuk yang paling dasar melibatkan deskripsi alam atau fenomena buatan manusia, berupa tindakan, perubahan dari waktu ke waktu, dan persamaan/kemiripan dengan fenomena lain. Para ilmuwan telah membuat banyak penemuan penting melalui upaya mereka untuk menggambarkan/mendeskripsikan fenomena tertentu. misalnya, para astronom telah menggunakan teleskop untuk mengembangkan deskripsi bagian yang berbeda dari alam semesta. Penelitian ini telah memberikan dasar bagi banyak penemuan lainnya, seperti struktur tata surya kita dan kemampuan untuk memprediksi kejadian bintang seperti gerhana bulan.


Penelitian deskriptif juga sama pentingnya dalam pendidikan. Penelitian deskriptif adalah jenis penelitian kuantitatif yang melibatkan pembuatan deskripsi tentang fenomena pendidikan. Seperti yang akan Anda lihat dalam Bagian V dari buku *Borg and Gall (2003), deskripsi-dipandang sebagai memahami apa yang orang atau hal-hal berarti-juga merupakan tujuan penting dari penelitian kualitatif, untuk alasan ini, ketika merencanakan studi penelitian deskriptif. Anda harus terbiasa dengan kedua pendekatan kuantitatif dan kualitatif untuk deskripsi sehingga Anda memilih pendekatan yang paling sesuai dengan tujuan Anda.

Studi deskriptif menaruh keprihatinan terutama dengan memilih peristiwa/kejadian/fenomena "apa adanya". Contoh pertanyaan yang mungkin dipelajari dalam studi penelitian deskriptif adalah: Berapa banyak guru kimia di Palangka Raya memiliki sikap yang menguntungkan terhadap instruksi kurikulum 2013? Apa jenis kegiatan yang biasanya terjadi di kelas X kimia, dan berapa sering masing-masing kegiatan tidak dilakukan? Apa yang telah menjadi reaksi dari tenaga kependidikan sekolah untuk inovasi dalam mengajar ilmu kimia? Telahkah buku pelajaran kimia kelas X, XI dan XII berubah dalam hal isi bacaan selama 10 tahun terakhir?

Kebanyakan penelitian pendidikan memiliki kecenderungan kuat ke arah menemukan hubungan efek sebab - akibat, dan pengujian metode pembelajaran baru dan program baru. Namun, kecuali para peneliti pertama menghasilkan deskripsi akurat tentang fenomena pendidikan seperti yang ada, mereka tidak memiliki dasar yang kuat untuk menjelaskan atau mengubahnya. Beberapa istilah/sebutan yang paling berpengaruh untuk reformasi sistem pendidikan telah menggunakan temuan penelitian deskriptif, biasanya didasarkan pada data pengamatan yang menarik, untuk membuat kasusnya. 

Beberapa penelitian deskriptif melibatkan terutama penggunaan kuesioner atau wawancara dengan sampel dari peserta penelitian. Jenis penelitian ini (kadang-kadang disebut penelitian survei) yang telah menghasilkan banyak pengetahuan berharga tentang pendapat, sikap, dan praktek. Pengetahuan ini telah membantu kebijakan pendidikan, baik bentuk maupun inisiatif untuk memperbaiki kondisi yang ada. 

Pengukuran dalam Penelitian Deskriptif
Studi penelitian deskriptif dibatasi oleh jenis dan kuantitas tindakan yang tersedia. Untuk alasan ini, banyak peneliti bekerja secara intensif pada pengembangan langkah-langkah baru atau menyempurnakan yang sudah atau telah dikembangkan orang lain untuk menggambarkan secara tepat dan akurat fenomena yang menarik bagi mereka. Langkah-langkah ini terdiri dari banyak jenis. termasuk, misalnya. tes prestasi standar, instrumen observasi kelas, skala sikap, kuesioner. dan wawancara. Jika Anda berencana untuk melakukan penelitian deskriptif dalam tradisi penelitian kuantitatif, Anda harus terbiasa dengan berbagai jenis tindakan penelitian yang dibahas dalam Bab 7 sampai 9 buku *Borg and Gall (2003). Statistik di Penelitian deskriptif untuk menggambarkan sampel secara keseluruhan, peneliti biasanya akan menentukan variabel,dan mengukurnya. Peneliti juga mungkin menghitung skor asal/awal sebagai bantuan dalam menafsirkan skor sampel pada variabel-variabel yang diukur. Skor awal membantu intepretasi dengan menyediakan ukuran kuantitatif dari kinerja masing-masing individu relatif terhadap kelompok pembanding, misalnya, sampel normatif. Usia setara, kelas setara. persentil, dan skor standar adalah contoh dari nilai yang diperoleh yang umum digunakan dalam penelitian deskriptif. 

Beberapa penelitian deskriptif dimaksudkan untuk menghasilkan informasi statistik tentang aspek pendidikan bahwa para pembuat kebijakan dan pendidik. Pusat Nasional untuk Statistik Pendidikan mengkhususkan diri dalam jenis penelitian. Banyak temuannya dipublikasikan dalam volume tahunan yang disebut Statistik Pendidikan. Pusat ini juga mengelola Penilaian Pendidikan Nasional, yang mengumpulkan deskriptif dalam formasi tentang kinerja pemuda di berbagai usia di bidang subjek yang diajarkan di sekolah umum, Sebuah publikasi Nasional khas yang muncul secara berkala perlu untuk melaporkan statistik deskriptif tentang prestasi membaca siswa di beberapa kelas/tingkat. Pada skala besar, Asosiasi Internasional untuk Evaluasi Prestasi Pendidikan. (EEA) melakukan penelitian deskriptif prestasi akademik mahasiswa dari banyak negara, termasuk Amerika Serikat. Dua jenis utama dari penelitian deskriptif ditemukan dalam literatur penelitian, berbeda terutama dalam waktu di mana variabel diukur. Tipe pertama melibatkan pengukuran karakteristik sampel pada satu titik waktu. Tipe kedua melibatkan penelitian longitudinal. Di mana sampel diikuti dari waktu ke waktu. Kita membahas masing-masing jenis penelitian deskriptif setelah ini. Tipe pertama melibatkan pengukuran karakteristik sampel pada satu titik waktu. Tipe kedua melibatkan penelitian longitudinal. Di mana sampel diikuti dari waktu ke waktu. 

*Educational Research An Introduction 7e 2003 Gall & Borg


Share:

No comments:

Post a Comment

Post Populer

BERLANGGANAN

ANGGOTA

Post Terbaru