Pemeriksaan, penskoran dan penilaian tes uraian

Memeriksa jawaban soal-soal uraian tidak semudah memeriksa jawaban soal objektif sekalipu telah ada kunci jawabannya. Setiap jawaban soal uraian harus dibaca seluruhnya sebelum diberi skor sesuai dengan kriteria yang telah ditentukan.
Ada dua cara pemeriksaan jawaban soal uraian. Cara pertama adalah diperiksa seorang demi seorang untuk semua soal, kemudian diberi skor. Cara kedua adalah diperiksa nomor demi nomor untuk setiap siswa, kemudiann diberi skor. Cara kedua akan memakan waktu lebih lama, tetapi lebih objektif dari pada cara pertama.
Tetapkan skala untuk penskoran. biasanya skal 1-4 atau 1-10, dapat juga digunakan skala 1-100. Berikan bobot untuk setiap soal, misal soal mudah bobot 2, soal sedang bobot 3-4, soal sulit bobonya 5.

Misal
Nomor Soal      Skor yang diperoleh           Bobot Nilai                        Total Nilai
1                                 4                                2                                       8
2                                 3                                3                                       9
3                                 3                                4                                       12
4                                 3                                5                                       15
Jumlah                        13                                                                        44

Rata-rata sebelum dibobot adalah 13/4 = 3,25
Rata-rata setelah dibobot adalah adalah 44/13 = 3,3


Dalam menilai kebenaran jawaban soal-soal bentuk uraian perlu dipertimbangkan
1) kebenaran isi sesuai dengan kaidah materi yang ditanyakan
2) sistematika atau urutan logis dari kerangka berpikirnya yang dilihat dari penyajian gagasan jawaban,
3) bahasa yang digunakan dalam mengekspesikan buah pikirannya.

Sistem penilaian yang digunakan untuk soal-soal uraian pada dasarnya sama dengan bentuk yang lain, yaitu dapat menggunakan acuan norma atau acuan patokan. Pada tahap awal untuk memacu motivasi siswa dapat digunakan acuan norma, kemudian untuk evaluasi tengah dan akhir gunakan acuan patokan.

Setelah mengkaji hakikan dari soal bentuk uraian maka tes ini sangat baik untuk semua jenjang pendidikan dari dasar hingga perguruan tinggi. Kemampuan yang diungkapkan melaui tes uraian tidak hanya kemampuan berpikir logis tetapi juga kemampuan berbahasa. Dimensi-dimensi tes uraian lebih luas dan bisa mencakup semua aspek kognitif secara seimbang disamping membisakan siswa belajar penuh pemahaman dan mempersiapkan diri secara matang manakala menghadapi ulangan dan ujian-ujian yang diberikan di sekolah. Demikianlah Pemeriksaan, penskoran dan penilaian tes uraian.
Share:

No comments:

Post a Comment

Post Populer

BERLANGGANAN

ANGGOTA

Blog Archive

Post Terbaru